HARAPAN DAN TEKANAN IBUBAPA.

Baru-baru ini saya terbaca artikel yang tular tentang “Ciri-ciri anak genius”. Saya pernah terbaca artikel yang sama dalam Bahasa Inggeris yang ditulis oleh penulis dari Amerika Syarikat. Artikel Bahasa Melayu tersebut mungkin terjemahan dari artikel asal. Dari komen-komen yang ditulis pada artikel itu, ramai ibubapa yang teruja kerana anak masing-masing mempunyai ciri-ciri ‘genius’ yang disebutkan dalam artikel tersebut. Saya rasa semua ibubapa hanya melihat yang terbaik pada anak masing-masing. Semua ibubapa harapkan dan inginkan yang terbaik untuk anak-anak dan sanggup lakukan apa saja demi anak-anak.

Ini adalah fitrah manusia.

Adakalanya mengharapkan anak menjadi ‘genius’ akan menimbulkan tekanan dalam diri ibubapa kerana ibubapa risau tidak cukup berusaha dan tidak cukup menyediakan peluang untuk anak-anak menjadi yang terbaik. Tekanan dan harapan yang menggunung tinggi ini jika tidak dikawal akan meletakkan anak-anak di posisi yang sangat tertekan kerana perlu memenuhi impian ibubapa.

Tekanan ini datangnya dari suara-suara dalaman ibubapa sendiri,

Saya dapat membuktikan bahawa saya ibubapa yang baik jika anak saya ‘genius’.

Saya tidak mahu anak saya ketinggalan atau berada di kelas belakang.

Anak saya adalah tanggungjawab saya maka jika anak saya genius, saya menjalankan tanggungjawab saya dengan baik.

Persaingan semakin sengit sekarang ini dalam peperiksaan dan peluang untuk belajar, maka saya harus pastikan anak saya berada di hadapan.

Saya ingin membuktikan walaupun saya ibu tidak bekerja, anak saya genius.

Saya ingin membuktikan walaupun saya ibu bekerja dan tidak punya banyak masa untuk diluangkan dengan anak, anak saya tetap genius.

Saya dididik hingga menjadi seorang ‘genius’, oleh itu anak saya juga perlu menjadi seorang ‘genius’ dengan cara yang sama saya dididik dulu.

Anak saya perlu capai apa yang saya tidak capai dulu. Dia perlu menjadi lebih baik dari saya.

Tidak ada salahnya mempunyai suara-suara dalaman begini untuk memandu anda mendidik anak-anak anda. Walau bagaimanapun ia haruslah dikawal supaya tidak menjadi tekanan kepada anak-anak yang perlu memenuhi impian dan harapan anda.

Kenali anak anda.
Kenali tahap perkembangan setiap seorang daripada anak-anak anda.
Kenali pembawaan anak anda.
Kenali kelebihan dan kekurangan anak anda.
Kerana dengan mengenali anak-anak, kita boleh meletakkan harapan dan impian yang realistik untuk anak kita tanpa terikut-ikut orang lain.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Kredit gambar kepada Puan Zaharah Awang (Ibu Zarah).
Saya mengupas tentang “Harapan dan Tekanan Ibubapa” pada slot tersebut.

Image may contain: 1 person
Advertisements

Dari lahirnya seorang anak, ibubapa sudah mula berlumba-lumba…

Dari lahirnya seorang anak, ibubapa sudah mula berlumba-lumba sesama sendiri tanpa kita sedar. Kita mengheret sama bayi dan anak kecil yang tidak tahu apa-apa dalam perlumbaan yang kita cipta. Media sosial merancakkan lagi pertandingan antara ibubapa dan menyebabkan tekanan yang melampau ke atas anak-anak walaupun kita tidak mengakuinya.

Siapa menyusu badan, siapa menyusu botol?
Siapa rajin menyediakan makanan ‘home-cooked’ untuk bayi?
Bayi siapa yang tidur nyenyak sepanjang malam?
Bayi siapa yang paling cepat merangkak?
Bayi siapa yang paling cepat berjalan?
Siapa yang paling banyak menyediakan aktiviti untuk anak-anak kecilnya?
Anak siapa yang paling awal membaca?
Anak siapa yang paling mahir matematik?
Anak siapa yang paling cepat bercakap?
Anak siapa yang sering mendapat no. 1 semasa tadika?
Anak siapa yang paling berakhlak?
Anak siapa menghafal Al Quran dari bayi?
Keputusan peperiksaan anak siapa sentiasa cemerlang?
Anak siapa yang berjaya memasuki sekolah berasrama?
Anak siapa yang paling berbakat?
Anak siapa mempunyai skil yang hebat?
Anak siapa dapat memasuki universiti awam dan terkemuka?

Persaingan tidak putus-putus.

Setelah hampir 30 tahun mengkaji tentang kesan persaingan di kalangan pelajar, Alfie Kohn, seorang Pakar Pendidikan yang terkenal, merumuskan dalam buku “No Contest – The Case Against Competition” bahawa persaingan tidak semestinya menjadikan pelajar lebih cemerlang.

Apabila peperiksaan dijadikan kaedah penilaian dari peringkat tadika lagi, kanak-kanak yang tidak mendapat keputusan yang cemerlang akan kehilangan motivasi untuk belajar dari awal lagi. Kanak-kanak yang cemerlang pula akan sentiasa merasa tertekan untuk mengekalkan kecemerlangan dalam persaingan secara berterusan.
Kanak-kanak kecil ini tidak mempunyai peluang untuk meneroka kelebihan dan keupayaan diri kerana mereka dihakimi terlalu awal dalam persaingan dan pertandingan yang tidak mereka pinta.

Dalam kajian-kajian yang dijalankan selama 60 tahun,

  1. 65 kajian mendapati bahawa kanak-kanak belajar dengan lebih bermakna dan efektif apabila mereka belajar melalui kolaborasi dan bukannya persaingan sesama sendiri.
  2. 8 kajian mendapati bahawa persaingan menjadikan pembelajaran lebih efektif.
  3. 36 kajian mendapati bahawa tiada perbezaan kepada keberkesanan pembelajaran antara persaingan dan kolaborasi.

Kajian juga mendapati bahawa bahagian otak yang mengawal ketakutan (fear) menjadi lebih aktif apabila kanak-kanak mengetahui bahawa tugasan yang diberikan kepada mereka adalah satu pertandingan sesama mereka. Kanak-kanak tidak merasa selamat dan selesa dalam proses pembelajaran yang berteraskan persaingan sedangkan perasaan selamat dan selesa adalah elemen penting supaya pembelajaran menjadi lebih bermakna dan efektif.

Kurangkan persaingan dan perbanyakkan kolaborasi sesama pelajar supaya mereka lebih berminat untuk menuntut ilmu.

Noor Afidah Abu Bakar
MA Early Childhood Education
Parent Connect Consultancy

NILAI: Kementerian Pendidikan mengarahkan pengasingan kelas mengikut tahap penguasaan akademik murid, dan sekolah kawalan dihentikan.
BHARIAN.COM.MY

Adakah ayah lebih cenderung dan tabah hati dengan aktiviti lasak anak berbanding ibu yang lebih risau? 

Apabila anak yang baru pandai menaiki basikal berbasikal di kawasan tidak rata.

Ibu – “Jangan naik di situ nanti jatuh.”
Ayah – “Biarlah, baru ada cabaran sikit. Nanti lagi cekap.”

Pernah melalui situasi seperti ini?
Adakah ayah lebih cenderung dan tabah hati dengan aktiviti lasak anak berbanding ibu yang lebih risau?

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

 

IMAM, KANAK-KANAK DAN ‘STICKER’

Mereka cuma anak-anak kecil berusia di antara 5 hingga 7 tahun. Masjid di kawasan perumahan di Wakra, Doha menjadi tumpuan yang tidak asing lagi bagi mereka. Apabila azan berkumandang mereka akan memenuhi saf-saf sebagai makmum. Tidak ada sesiapa yang melarang mereka dari berdiri bersama-sama dengan makmum dewasa yang lain walaupun di saf paling hadapan. Mereka bebas memilih tempat mereka tanpa arahan daripada orang dewasa untuk ke tepi, ke belakang atau ke ruang khas hanya kerana mereka anak-anak kecil.

Usai solat berjemaah, mereka kalut mendapatkan buku kecil masing-masing yang disimpan di dalam almari khas berhampiran dengan Imam. Mereka berebut-rebut untuk bersalam dengan Imam sambil memegang buku kecil masing-masing. Imam yang berusia lingkungan 60 tahun tidak jemu melayan anak-anak kecil yang menjadi makmumnya. Dengan jari jemari yang tidak lagi muda, Imam mengopek ‘sticker’ kartun untuk dilekatkan di dalam buku-buku anak-anak kecil ini. ‘Sticker’ itu menjadi motivasi mereka untuk solat berjemaah di masjid itu. Di kala kanak-kanak lain mungkin masih bertatih bersolat sendirian, mereka lebih maju ke hadapan dengan belajar bersolat berjemaah di masjid dengan konsisten. Insya-Allah, apabila anak-anak ini makin membesar, mereka akan terus konsisten solat berjemaah di masjid walaupun tidak lagi teruja untuk mendapatkan ‘sticker’ semata-mata.

Ada yang berpendapat bahawa motivasi intrinsik atau motivasi dalaman diri akan memberi kesan yang berkekalan berbanding motivasi ekstrinsik (luaran) seperti ‘sticker’. Bagi anak-anak kecil, apa saja yang menyukakan dan menggembirakan hati mereka akan menjadi dorongan untuk mereka belajar. Paksaan dan tekanan akan hanya menambahkan hormon kortisol dalam otak yang akan membantutkan proses pembelajaran kerana stres.

Learning must be fun for it to be effective.

Faktor pendidik yang ‘sporting’ dan memahami jiwa kanak-kanak juga penting sebagai motivasi pembelajaran. Siapa kata hanya orang muda sahaja yang memahami kanak-kanak? Orang tua, waima Imam sekalipun akan memahami keperluan dan jiwa kanak-kanak jika dia berusaha untuk mendekati dan menyantuni mereka.

Imam di kawasan perumahan saya pernah berpesan kepada ibubapa yang membawa anak untuk bersolat di masjid agar mengajak anak masing-masing berdiri di sebelah ibu atau ayah bersama makmum yang lain. Kata Imam, anak-anak kecil ini akan berpeleseran dan mengganggu Jemaah lain jika mereka diletakkan di belakang sesama kanak-kanak. Oleh kerana itulah adalah lebih baik untuk mereka berada di dalam saf bersama orang dewasa.
Itulah Imam yang memahami kanak-kanak.

Ganjaran luaran seperti ‘sticker’ ada kalanya diperlukan untuk membentuk atau mengubah tingkah laku kanak-kanak. Apabila tabiat sudah mula terbentuk, pemberian ‘sticker’ bolehlah dihentikan. Menurut Jessica Lahey dalam buku “The Gift of Failure”, ganjaran yang berlebihan akan melunturkan kembali motivasi dalaman yang telah terbina. Oleh itu berpada-padalah dalam memberi ganjaran kerana ia kemungkinan hanya akan memudaratkan anak-anak. Apabila anda meminta anak melakukan sesuatu tugasan dan anak bertanya apakah ganjarannya, Itu bermakna anda harus menilai kembali kaedah keibubapaan anda.

Refleksi dari Doha, Qatar.
Disember 2017

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Image may contain: sky, mountain, outdoor and nature

ANAK ANDA “ATTENTION SEEKER” ?

Semasa anak masih kecil dan perlukan perhatian, kita abaikan dia. Kita dengar nasihat daripada penasihat yang tidak sihat.

Kata penasihat, “Jangan layan sangat budak tu, nanti dia naik kepala. Biar dia menangis.”
Kita pun ikut membuta tuli.

Memang tugas hakiki anak-anak adalah untuk mendapatkan perhatian ibubapa. Perhatian adalah keperluan asas seorang anak. Apabila diberi perhatian dia rasa dirinya bernilai dan diterima. Apabila dia rasa dirinya bernilai barulah dia akan berkelakuan baik.

Masalahnya dengan kita, bila anak meragam, bila anak berkelakuan tidak elok, barulah kita beri perhatian. Kita beri perhatian dengan memarahi anak.

Negative attention IS attention.

Anak yang tidak pernah mendapat perhatian merasa gembira kerana akhirnya dia mendapat perhatian apabila berkelakuan negatif. Anak itu merasa gembira kerana ibubapa mula sedar akan kewujudannya apabila dia membuatkan ibubapa marah. Pada waktu lain keperluan emosinya diabai.

Pernahkah kita terfikir kenapa ada anak yang walau dimarahi sampai berbuih mulut dan dipukul sampai berbirat-birat tetapi begitu juga perangainya, tidak berubah?

Ini kerana dari kecil lagi dia tidak mendapat perhatian yang sewajarnya. Apabila dia berbuat baik, tidak ada siapa pun yang memberi perhatian kepadanya tetapi apabila dia berkelakuan tidak elok, banyak pula perhatian yang diterima.

Jadi kenapa dia perlu berubah?
Bukankah lebih baik dia terus begitu?

Anak-anak memang semulajadinya “attention seeker.” Mereka akan buat apa saja untuk mendapatkan perhatian dan diterima.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

LIKE US ON FACEBOOK @ https://www.facebook.com/MyParentConnect

Zaman kanak-kanak adalah zaman di mana anak-anak membina angan-angan dan impian.

Zaman kanak-kanak adalah zaman di mana anak-anak membina angan-angan dan impian.

Imaginasi dan kreativiti kanak-kanak tiada sempadan dan batasannya. Mereka tidak serik mencuba dan mereka tidak takut melakukan kesilapan.

Walaupun dunia sudah berubah, keperluan kanak-kanak tetap sama. Kanak-kanak perlu bebas menjadi kanak-kanak. Mereka punya lebih banyak masa untuk menjadi orang dewasa suatu hari nanti berbanding menjadi kanak-kanak sekarang.

Childhood is when they believe that everything is possible.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Image may contain: text