Memahami anak-anak

Bukan sahaja teori, malah mungkin ada amalan-amalan lama juga harus dinilai semula untuk disesuaikan dengan zaman di mana anak-anak kita dibesarkan.

Image may contain: text
Memahami perkembangan kanak-kanak dan remaja bukanlah hanya tugas pendidik-pendidik di sekolah sahaja, ibubapa juga harus sentiasa belajar untuk memahami apa sebenarnya yang berlaku dalam diri anak-anak.
Dunia sekarang semakin kompleks dan ia sudah tentunya mempunyai kesan ke atas diri kita dan anak-anak juga.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Rujukan:
Understanding Child Development
Lindon & Brodie

Advertisements

Apakah perkara penting yang perlu dipelajari di peringkat usia awal anak-anak?

Bagi ayah dan ibu yang bertanya apakah perkara penting yang perlu dipelajari di peringkat usia awal anak-anak, berikut adalah aspek pembelajaran penting bagi anak-anak usia tersebut. Pastikan pra sekolah anak-anak anda memberi penekanan kepada aspek-aspek ini.
Ayah dan ibu adalah pendidik utama, oleh itu kita juga bertanggungjawab ke atas pembelajaran anak-anak.

  1.  Belajar tentang perasaan orang lain dan membina empati terhadap orang lain.
  2. Belajar tentang perhubungan dengan orang lain dan mencari perkaitan antara hidup sendiri dan hidup orang lain.
  3. Membina keyakinan untuk berkomunikasi dengan orang lain.
  4. Bekerjasama dalam kumpulan untuk menyelesaikan masalah.
  5. Belajar untuk mendengar dan menghormati apa yang diperkatakan oleh guru dan ibubapa.
  6. Belajar untuk mendengar dan menghormati apa yang diperkatakan oleh kanak-kanak lain.
  7. Belajar untuk memberikan dan menerima pendapat dan buah fikiran dalam kumpulan.

     

  8. Belajar tentang persamaan dan perbezaan antara manusia.
  9. Belajar tentang manusia dan penempatan yang berbeza-beza dan masalah-masalah yang mungkin dihadapi oleh mereka.
  10. Belajar tentang perbezaan antara manusia melalui kisah-kisah yang diceritakan kepada mereka.
  11. Belajar tentang kelebihan dan keterbatasan teknologi (bukan hanya komputer/gajet/telefon pintar) dan bagaimana ia boleh memberi manfaat dan mudarat kepada manusia.

    Pendidikan awal bukan hanya belajar untuk pandai membaca, menulis dan mengira sahaja. Inilah usia yang terbaik untuk membina manusia.

    Noor Afidah Abu Bakar
    Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

    Parent Connect Consultancy

    LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

MELENTUR BULUH DARI REBUNGNYA.

SITUASI 1
Pernahkah bayi anda menendang-nendang kakinya dan mengepak-ngepakkan tangannya dengan reaksi gembira apabila anda pakaikan bib untuknya?
Pernahkah terlintas di fikiran anda bahawa reaksi itu terhasil kerana bayi anda sedang berfikir?
Apabila kita pakaikan bib, bayi meramalkan (predict) bahawa sekejap lagi dia akan disuapkan makanan.
Ramalan ini dibuat berdasarkan pengalaman yang sudah dilaluinya sebelum ini. Bayi mengumpulkan maklumat yang ada dan meramal.
Meramal adalah salah satu elemen berfikir.

SITUASI 2
Pernahkah anak kecil anda mencampakkan sudu dari ‘high chair’ di meja makan dan merengek supaya anda mengutipnya? Apabila dikutip dia jatuhkan sudu semula dan merengek untuk dikutip? Dan mungkin proses ini berterusan sehingga anda biarkan saja tanpa mengutipnya dan dia pun berhenti merengek?
Pernahkah terlintas di fikiran anda bahawa anak kecil anda bukannya sengaja menguji kesabaran anda? Dia juga sedang berfikir.
Anak kecil ini cuba memahami proses kesan dan akibat (cause and effect).
“Apakah yang berlaku jika saya lakukan sebegini?”
“Adakah kesannya sama setiap kali?”
Memahami ’cause and effect’ adalah satu elemen berfikir yang ada dalam diri anak secara semulajadi dan perlu sentiasa dipupuk. Bukankah elemen ini perlu sehingga ke tua?

SITUASI 3
Pernahkah anak kecil anda menangis kerana kecewa dia gagal menyambungkan blok-blok binaannya? Apabila anda menunjukkan kepadanya cara melakukannya dia akhirnya tahu bagaimana caranya dengan meniru langkah-langkah yang ditunjukkan?
Meniru (imitation) juga adalah satu elemen berfikir. Dalam konteks ini ia menggabungkan skil pemerhatian, skil motor halus, koordinasi, dan perancangan untuk menghasilkan sesuatu yang sama seperti dilihatnya.

SITUASI 4
Adakah anak anda bertanya banyak soalan kepada anda?
Adakah dia bertanya soalan-soalan pelik yang anda sendiri tidak tahu bagaimana untuk menerangkannya seperti “Kenapa air basah?” dan sebagainya?
Pernahkah anda terfikir bahawa apabila dia menyoal tidak mengira masa dan tempat, tidak mengira anda letih atau tidak, itu tandanya otaknya sedang ligat berfikir.
Menyoal (questioning) adalah juga satu elemen berfikir. Anak sedang cuba untuk mengumpulkan maklumat-maklumat untuk membentuk pemahaman tentang persekitarannya.
Pada siapakah lagi dia akan bertanya jika bukan pada adiwira dalam hidupnya?

Ini adalah antara contoh-contoh dalam kehidupan seharian anak yang menunjukkan bahawa anak berfikir sejak bayi lagi. Proses berfikir ini sering dipamerkan melalui tindak tanduknya yang mungkin kira rasakan biasa-biasa saja atau mungkin kita naik angin kerana menguji kesabaran kita. Sebenarnya tidak ada satu pun perbuatan semulajadi anak kecil yang sia-sia jika anda belajar untuk memahaminya.
Menggalakkan anak kecil berfikir bukanlah dengan cara memberikannya latihan yang sukar diluar kemampuannya untuk membuktikan ‘kegeniusan’ sahaja. Proses berfikir ini banyak berlaku apabila anak kecil bermain. Bermain bukanlah sesuatu yang sia-sia.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

PELUKLAH ANAK LELAKI

Ketika anak lelaki masih bayi, kita selalu memeluk mereka.
Bayi lelaki atau bayi perempuan sama saja bagi kita.
Apabila anak lelaki membesar sebagai kanak-kanak, kita memeluk mereka apabila pulang dari kerja kerana masing-masing rindu lama tidak berjumpa. Kita peluk mereka apabila melayan kecomelan mereka. Kita peluk mereka apabila kita bergembira dan bermain bersama mereka. Kita peluk mereka jika menangis. Kita peluk mereka sebelum tidur kerana sayu hendak berpisah buat sementara.

Ayah dan ibu, teruskanlah memeluk anak lelaki apabila mereka meningkat remaja kerana kajian* mendapati anak lelaki perlu dipeluk dua hingga tiga kali lebih kerap berbanding anak perempuan untuk menghasilkan paras hormon oxytoxin yang sama. Hormon inilah yang akan mengeratkan lagi perhubungan antara ibubapa dan anak.

Jika mereka merasa segan untuk dipeluk di khalayak ramai, peluklah mereka sebelum meninggalkan rumah. Tetapi jika mereka biasa dengan pelukan yang tidak putus dari kecil, mereka tidak akan terkesan dengan senyuman sinis rakan.

“Boys need two things that we tend to forget about when we focus only on their physical abilities and their higher activity levels: They need more touch and more conversation.”
Michael Thompson PhD., ‘Raising Cain’.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

*School of Sociology, Social Policy and Social Work, Queens University, Belfast.

Math Anxiety

Math anxiety iaitu perasaan takut pada Matematik memang benar wujud. Memaksa anak-anak yang mengalami ‘anxiety’ ini membuat banyak latihan dan membuat latihan yang terlalu susah yang tidak sesuai dengan perkembangan tidak membantu mereka mengatasi ketakutan ini.
Apa yang penting adalah mewujudkan keyakinan diri mereka terlebih dahulu terhadap subjek Matematik. Gunakan kelebihan yang mereka ada untuk membantu mereka memahami konsep matematik.
Mereka yang mahir Matematik perlu faham bahawa tidak semua manusia ada kelebihan seperti mereka tetapi mereka boleh dibantu dengan teknik yang betul.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

DIRI SAYA HAK SAYA

Bagi yang mengikuti Page ini sejak dua tahun yang lalu, bagi yang pernah menghadiri sesi-sesi saya dan bagi yang mengenali saya secara peribadi, tentu anda tahu bahawa salah satu aspek yang sering saya tekankan dalam ‘parenting’ sejak dulu adalah tentang Keselamatan Diri (Personal Safety) ataupun Pendidikan Seksual anak-anak.

Ramai orang dewasa yang sudah berkahwin dan belum berkahwin tampil bercerita kepada saya tentang kisah-kisah hitam masa lalu mereka didera secara seksual ketika kecil dulu yang sering menghantui mereka sehingga kini. Mereka didera oleh orang yang dekat dengan mereka.

Apabila saya bertanya apakah nasihat yang ingin mereka berikan kepada ibubapa sekarang, jawapan mereka sama saja,

“Ajari anak tentang Keselamatan Diri (Pendidikan Seksual) supaya anak tahu apa yang harus dilakukan.”

Saya menyokong segala usaha oleh sesiapa saja untuk mendidik dan mewujudkan kesedaran tentang isu ini.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Di bawah adalah coretan NGO Mothers against Pornography.

________________________________________________

Harapkan pegar, pegar makan padi.

Mutakhir ini, begitu banyak sekali kes-kes pencabulan yang berlaku ke atas anak-anak, tidak kira kecil atau remaja. Yang tambah memeritkan apabila yang melalukan perbuatan durjana ini adalah dari kalangan mereka yang sepatutnya melindungi anak-anak tersebut.

Adakah kita hanya sekadar baca dan biarkan kisah-kisah tragis itu berlalu pergi kerana kita merasakan yang ianya tidak terjadi kepada anak-anak kita?

Jangan sampai kita menangis tidak berlagu kerana menyesal tidak mengambil berat dan mengambil tahu.
Ayuh, kita sama-sama ambil peduli. Kita perkasakan anak-anak kita. Mari bersama-sama kami, kita berpegang tangan berganding bahu dalam menyebarluaskan kesedaran tentang keselamatan diri dan maruah anak-anak kita.

“DIRI SAYA HAK SAYA” adalah manifestasi kekuatan kita dan anak-anak.
Layari www.lovemyself.ikram.org.my/ untuk mengikuti kursus atas talian (online course) PERCUMA berkaitan cara-cara menjaga keselamatan diri dan maruah anak anda.

Jom sertai pertandingan video berkisar tentang topik ini – terbuka untuk anak-anak berumur 5-12 tahun
Kami juga ingin mengajak anda untuk sama-sama sertai larian LoveMyself Run 2017 apda 22 Oktober 2017 bertempat di Padang Merbuk, KL sebagai tanda solidariti kita bersama-sama bencikan dan menolak virus pornografi dari terus merebak dan bernanah dalam masyarakat kita.

#BahagiaTanpaPornografi
#LoveMyselfCampaign
#lovemyselfrun2017
#22October2017PadangMerbokKL

Image may contain: 1 person, text