LUAHAN SEORANG IBU…

Si Ayah sering memberikan telefon pintar miliknya kepada anak kerana anak suka bermain ‘game’ menggunakan telefon ayah. Ayah berniat baik, ayah hanya ingin melayan kerenah anak. Anak kecil sifatnya sentiasa ‘curious’ dan sentiasa ingin ‘explore’.
Ayah terlupa yang ayah ada banyak grup whatsapp.
Ayah terlupa dalam grup whatsapp ada ahlinya yang suka kirimkan video dan gambar lucah. 
Ayah terlupa memadamkan bala tersebut sebelum diberikan kepada anak.

Mujur ibu syak, mujur ibu perasan.
Ibu bertanya apa yang sedang anak lakukan di bawah kain yang menyelimuti tubuh itu?
Anak terkejut kerana ibu ternampak.
Anak mula bercerita.

Cerita anak kepada ibu, dia selalu teringat-ingat video ‘mengarut’ yang ditontonnya dalam telefon ayah. Kata anak yang petah berbicara itu, dia selalu minta ampun dari Allah tapi dia tidak boleh lupa video-video tersebut.
Tiga tahun lamanya bayangan-bayangan itu berlegar di fikiran anak yang tidak berdosa itu.

Anak kecil itu mengaku kepada ibu dia sering melakukan ‘benda mengarut’ kepada dirinya sendiri berpandukan video-video ‘mengarut’ yang ditonton di telefon ayah. Dia meniru apa yang dilakukan oleh lelaki dan perempuan dalam video tersebut. Anak kecil ini mengaku pernah menggunakan pensil ke atas dirinya.
Itulah yang dilakukan di bawah selimut.
Anak kecil ini belum lagi memasuki usia sekolah rendah.
Anak ini hanya berusia 6 tahun.

Ayah ibu…
Keluarlah dari grup whatsapp yang sebegini jika anda sendiri bukanlah orang yang sebegitu.
Biarlah hilang kawan asalkan hidup kita sekeluarga sering diredhai Allah.
Biarlah hilang kawan asalkan anak kita terpelihara dari kebejatan dan kehinaan ini.

Ayah ibu…
Pantaulah penggunaan gajet anak-anak. Anak-anak sifatnya suka meneroka.
Game akan ada pop up nya
Youtube akan ada ‘suggestion’ nya
Whatsapp akan ada syaitannya
Anak bijak akan ‘click’. Entah ke mana anak akan dibawa kemudiannya.
Inilah punca segala bala.

Sedarlah ayah ibu.
Beringatlah.
Pantaulah.
Kasihanilah anak-anak kita.

(Ibu tersebut mengizinkan saya berkongsi kisahnya untuk dijadikan teladan oleh ayah dan ibu yang lain. Sama-sama kita berdoa supaya Allah SWT memelihara anak ini dan mensucikan akal dan fikirannya dari kekotoran tersebut).

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

SAYANGKAN ANAK ‘TALIPINGGANGKAN’.

Sayangkan anak bukan hanya peluk cium gomol dan beri kesenangan material.
Sayangkan anak juga menuntut ibubapa berbuat apa sahaja untuk memastikan keselamatan fizikal mereka.

Jika ibubapa memiliki gajet yang canggih, sentiasa upgrade telefon bimbit, mampu bayar TV satelit tiap-tiap bulan, maka tidak ada alasan untuk tidak membeli car seat untuk anak.

Anak menangis tidak mahu duduk?
Anak-anak yang berjaya duduk atas car seat semuanya begitu. Tetapi lama kelamaan mereka OK sebab ibubapa tidak mengalah. Ibubapa terpaksa keraskan hati kerana mereka tahu itu hanya sementara. Ibubapa tersebut berfikir jauh mahukan anak selamat. Ibubapa tersebut tahu ajal dan maut di tangan Allah tetapi mereka perlu berusaha untuk pastikan keselamatan anak.

Sebaiknya anak yang baru lahir terus letak atas car seat. Itu fasa paling mudah dibentuk. Anak besar wajibkan pakai tali pinggang. Jadikan itu peraturan keluarga. Kereta tidak akan bergerak selagi tidak ikat atas car seat dan tidak pakai tali pinggang.

Dalam insiden yang disebut dalam artikel ini, kereta bergerak perlahan kerana kesesakan lalulintas tetapi anak tetap terpelanting apabila dihentam dari belakang.
Dalam satu insiden yang serupa, kedua-dua anak selamat kerana duduk atas car seat.

Ada ibubapa yang ingin berkongsi success story letakkan anak atas car seat untuk panduan bersama?
Silakan. 😊

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

SEBELUM ANAK BOLEH MEMBACA.

Ketika mendaftarkan anak saya yang berusia 5 tahun ketika itu di sebuah preschool di Australia, suami saya bertanya penyelia preschool adakah usia 5 tahun sudah sepatutnya boleh membaca? Jawab penyelia dengan tenang, “Don’t worry, they will be able to read, one day. They will get there.”

Image may contain: 1 person, standing, child and outdoor

Saya dapati walaupun anak-anak masih belum boleh membaca dengan lancar, dan ada yang masih belum boleh membaca, setiap hari mereka dikehendaki membawa pulang 2-3 buah buku cerita dari library kelas untuk dibaca dan dibuat analisa tentang buku. Pelik bukan? Bagaimana hendak bedah buku jika masih belum boleh membaca?

Konsepnya adalah supaya ibubapa juga memainkan peranan untuk bacakan buku untuk anak-anak jika anak masih belum boleh membaca. Bagi yang sudah boleh membaca, mereka boleh membaca sendiri ataupun membuat analisa berasaskan gambar dalam buku.

Mereka kemudiannya perlu menulis ‘laporan’ dalam ‘reading journal’ tentang apa saja analisa yang dibuat baik tentang kulit buku, mukasurat buku, penulis, warna yang digunakan, ketebalan buku, ‘font’, emosi mereka, dan juga sudah tentunya jalan cerita. Bagi yang belum boleh menulis atau mengeja, cukuplah sekadar melukis atau menconteng jurnal tersebut (mark making) untuk menceritakan pendapat mereka dan meluahkan perasaan mereka.

Selalunya saya atau suami akan membaca bersama-sama dengan anak saya dan kemudian kami akan meminta pendapatnya tentang buku, penulis, jalan cerita ataupun ilustrasi dalam buku tersebut. Adakalanya anak saya menulis sendiri laporan, atau melukis atau menconteng mengikut moodnya. Adakalanya saya akan tuliskan pendapat anak saya dalam jurnal tersebut.

Sebelum anak boleh membaca, aktiviti-aktiviti sebegini sangat penting untuk mewujudkan ‘reading’ atau ‘linguistic awareness’ dalam diri anak. Ini juga dikenali sebagai proses literasi awal. Saya dapati proses sebegini dapat memupuk minat anak-anak terhadap aktiviti membaca. Lebih penting lagi, ia juga menggalakkan anak-anak kecil untuk meluahkan pendapat dan menganalisa sesuatu penulisan. Ini adalah asas pemikiran kritis dalam diri seseorang individu. Ia boleh bermula dari awal lagi, sebelum anak boleh membaca.

Aktiviti-aktiviti ini juga dilakukan di prasekolah anak saya di UK.

SEBELUM ANAK BOLEH MEMBACA, PENTING UNTUK KITA:

1) Tunjukkan kepada anak bahawa sebuah buku mempunyai kulitnya, mempunyai tulang buku, dan mempunyai helaian muka surat yang dibaca dari kulit hadapan ke kulit belakang (bagi tulisan rumi). Jika anak tahu, barulah anak boleh menghargai sebuah buku.

2) Tunjukkan kepada anak yang buku mempunyai tajuk yang menceritakan kandungan buku itu.

3) Beritahu anak bahawa nama di hadapan adalah nama penulis dan ilustrator. Ceritakan kepada anak siapakah mereka dan apakah yang mereka lakukan. Saya dapati disebabkan pendedahan dari awal inilah, mereka di Barat sangat mengenali penulis-penulis, baik yang lama ataupun yang baru. Segan saya bila menghadiri seminar bersama ibubapa dan guru-guru yang semuanya mengenali beratus-ratus judul buku dan penulisnya.

4) Tunjukkan kepada anak bahawa kita membaca dari atas ke bawah buku. Ini bukan common sense ya.

5) Ceritakan kepada anak-anak bahawa setiap simbol yang dicantumkan (perkataan) mempunyai makna yang berbeza-beza. Cara yang terbaik adalah dengan mendedahkan anak kepada label makanan, papan tanda, majalah, resipi dan sebagainya.

6) Sekali sekala bacakan buku kepada anak tanpa menunjukkan ilustrasi dalam buku. Ini bertujuan untuk memupuk skil mendengar pada anak. Skil mendengar adalah skil yang sangat penting dalam perkembangan bahasa dan komunikasi.

Ibubapa jangan terlalu panik jika anak belum boleh membaca, jangan terlampau beri tekanan kepada anak. Lebih sukar untuk memupuk apa saja skil pada anak jika anak tertekan, termasuklah membaca.

Yang paling penting bukanlah untuk anak pandai membaca sahaja, yang penting adalah supaya anak suka membaca sampai tua dan menjadi pembaca yang kritis.

Anak saya berusia 20 tahun sekarang.
How time flies.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

SAYA TIDAK PANDAI.

Dari kajian yang dibuat di Amerika Syarikat ini, didapati apabila anak-anak mula bersekolah di peringkat Kindergarten, mereka sangat bersemangat untuk belajar. Mereka yakin yang mereka boleh berjaya. Mereka sentiasa terbuka dan bersedia untuk menyerap apa saja pengetahuan dan skil sosial dan emosi yang hendak diterapkan pada mereka di peringkat Kindergarten. Mereka sungguh optimistik.
Mereka mempunyai ‘growth mindset’ yang sangat tinggi.

 

No automatic alt text available.

Walau bagaimanapun peratusan ‘growth mindset’ ini semakin menurun apabila mereka melangkah ke ‘grade’ seterusnya. ‘Growth mindset’ ini merudum dengan hebatnya apabila mereka melangkah ke grade 3 (seperti Darjah 3 di Malaysia). Ramai yang mula mempunyai ‘Fixed mindset’.

Adakah anak-anak anda juga begini? Lama-kelamaan tidak bermotivasi untuk ke sekolah?

Fixed mindset adalah kepercayaan bahawa “Dia tu memang pandai, aku tak pandai macam dia. Tak mungkin aku boleh pandai macam dia.”

Dengan fixed mindset ini kita percaya bahawa sesetengah orang memang pandai dan sesetengahnya tidak pandai.
Inilah yang menyebabkan motivasi anak-anak lama kelamaan menurun seperti dalam kajian. Tambah parah lagi kalau ada ‘kelas belakang’. Bukan sahaja anak-anak mempunyai fixed mindset, guru-guru juga mengamalkan kepercayaan ‘fixed mindset’ yang akhirnya tidak membantu anak untuk meneroka potensi diri. Bermacam-macam label diberikan kepada anak-anak yang ‘tidak pandai’ ini.

Dengan ‘growth mindset’ kita percaya bahawa intelligence adalah tidak tetap dan ia boleh berubah bergantung pada usaha, keazaman, dan ketekunan. Setiap pembelajaran yang baru membentuk jaringan neuron dalam otak. Jaringan ini menjadi lebih kukuh dengan usaha dan ketekunan.
‘Growth mindset’ ini terbina apabila kita fokuskan pada usaha (effort) berbanding hasil semata-mata. Kalau fokus kita hanya pada budak pandai, hanya pada jumlah A, kita mengabaikan usaha dan ketekunan oleh anak-anak yang bermati-matian cuba sedaya upaya namun usaha mereka tidak mendapat pengiktirafan langsung sebab mereka belum dapat A.

Bagaimanakah agaknya perasaan mereka?
Pernahkah anda merasa begini ?

Ini kajian di Amerika, Malaysia mungkin mempunyai amalan yang berbeza. 🙂

Bukan saja sekolah, ibubapa juga memainkan peranan yang sangat besar dalam pembentukan growth mindset anak-anak, bukan hanya dari segi pembelajaran, malah juga dari segi tingkah laku. Saya akan tulis di lain kali insya Allah.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Kekuatan anak-anak

Kekuatan anak-anak dapat dilihat dalam pelbagai bentuk

1) Kekuatan bakat dalam bidang seperti muzik, sukan, masakan, penulisan, seni dan sebagainya.

2) Kekuatan mental seperti ketajaman memori untuk menghafal fakta, ‘details’ dan ayat-ayat Al Quran.

3) Kekuatan sosial seperti suka membantu, ramah, baik hati, pemurah, prihatin dan peduli.

4) Kekuatan pengetahuan tentang contohnya dinosaur, pengangkutan, komputer, angkasa, batu batan, fesyen.

5) Kekuatan akademik seperti matematik, sains, sejarah, bahasa.

Carilah kekuatan yang ada pada setiap anak supaya anak merasa diri bernilai dan dapat menyumbang kekuatan mereka untuk masyarakat kelak.

Setiap anak adalah unik.

Tahukah anda di mana letaknya kekuatan anak-anak anda?

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

ANAK TIDAK MAHU ‘SHARE’? MASALAH AKHLAK KAH?

Isu ‘share’ adalah isu yang paling kerap diutarakan kepada saya terutamanya oleh ibu-ibu kepada anak kecil berusia pra sekolah. Ayah dan ibu risau bila anak tidak mahu ‘share’. Ada juga anak yang sudahlah tidak mahu ‘share’, bertindak agresif pula dengan kawan yang meminta. Bila disuruh juga ‘share’ mulalah akan tantrum. Kadang-kadang kedua-dua pihak, yang tidak mahu ‘share’ dan tidak di’share’ akan throw tantrum.

No automatic alt text available.

Bila ditanya kenapa ayah dan ibu risau bila anak tidak mahu ‘share’? Jawapannya adalah

1) Anak orang lain ok saja ‘share’. Takut kiranya anak mempunyai masalah perkembangan (developmental delay).

2) Risau kiranya anak membesar menjadi Hj. Bakhil, kedekut, tiada empathy, tidak mahu membantu mereka yang memerlukan dan dalam kesusahan.

3) Risau persepsi orang lain terhadap anak dan terhadap diri ibubapa sendiri apabila anak tidak mahu share. Orang lain beranggapan kita tidak pandai didik anak.

4) Ibubapa merasa diri gagal apabila anak tidak mahu share.

TAHUKAH ANDA ‘share’ bukanlah proses yang mudah bagi anak kecil usia TASKA atau prasekolah? ‘Share’ bukanlah isu moral atau akhlak, ‘share’ adalah isu perkembangan kanak-kanak (development).
‘Share’ adalah proses yang kompleks melibatkan pelbagai perkembangan. Secara ringkasnya, sikap tidak mahu ‘share’ adalah sikap yang developmentally appropriate (sesuai dengan perkembangan) anak kecil.

KENAPA ‘SHARE’ MERUPAKAN KONSEP YANG SUKAR BAGI ANAK KECIL?

1) Istilah ‘share’ yang kita sering galakkan atau paksa, membawa maksud yang mengelirukan bagi anak kecil. Adakah ia bermaksud pinjamkan, atau beri terus? Ini melibatkan perkembangan kognitif anak. Mereka belum berupaya untuk berfikir secara abstrak.

Apabila anak ‘share’ makanan, makanan itu habis dan hilang terus. Adakah ‘share’ mainan bermaksud mainan itu juga akan hilang terus? Anak belum faham.

2) ‘Share’ melibatkan konsep masa (sense of time) – berapa lama perlu saya beri kepada dia? Adakah saya akan dapat kembali? Bila? Ibu cakap ‘nanti’, ‘lagi dua minit’, pinjamkan ‘sekejap’, ‘sejam’. Anak belum faham semua konsep ini.

Konsep masa ini terbina di antara usia 4-6 tahun. Bila konsep ini difahami, barulah anak faham bahawa dia akan menerima kembali barangnya dan bukannya kekal bersama orang lain. Tetapi kalau maksud ‘share’ menurut ayah dan ibu adalah beri terus, anak kembali keliru dengan konsep masa ini. Nampak tak?

3) ‘Share’ melibatkan konsep pemilikan (ownership).
Contohnya “Ini anak patung saya”. “Itu kereta mainan dia”. ‘Mine’, ‘hers’, ‘yours’.
Konsep pemilikan ini berkembang di antara usia 4-6 tahun. Anak kecil sifatnya ‘egocentric’ hanya fikirkan diri sendiri dan belum faham orang lain. Sebab itulah ada anak kecil yang suka merebut mainan orang lain. Konsep ownership ini masih samar bagi anak tersebut. Anak perlu dibimbing supaya dia faham.

4) ‘Share’ juga melibatkan konsep pemindahan hak milik (transfer of ownership). Bila sudah faham konsep ownership, anak juga perlu faham bahawa barang yang dimiliki boleh bertukar milik sama ada secara sementara (pinjamkan) atau secara kekal (beri terus).
Kompleks tak? Cuba fikirkan betapa sukarnya untuk anak kecil faham konsep ini.

Konsep ‘ownership’ juga menjadi asas untuk anak memahami bahawa dia tidak boleh mengambil hak orang lain tanpa izin. Jika barang itu bukan miliknya, dia perlu bertanya terlebih dahulu dan bukannya mengambil dengan selamba, merebut atau meragut. Ini juga penting untuk difahami oleh kanak-kanak sekolah rendah, remaja dan juga orang dewasa.
Jika tidak difahami pada usia lanjut maka tidak ada bezanya dengan anak kecil berusia 0-4 tahun.

5) ‘Share’ melibatkan dua idea yang perlu difahami serentak oleh anak
i) mainan ini milik saya
ii) mainan saya ada pada dia
Bagi orang dewasa, ini benda mudah tetapi bagi anak kecil memahami dua idea sudah cukup membingungkan bagi mereka.

6) ‘Share’ juga melibatkan emosi – apa perasaan saya?
Jika anak kecil dipaksa untuk ‘share’ dan mereka terpaksa korbankan hak milik mereka, anak akan kaitkan ‘share’ dengan perasaan sedih, kecewa dan marah. Apabila ‘share’ dikaitkan dengan perasaan ini, lebih sukar untuk anak ‘share’ pada masa yang lain. Cubalah fahami perasaan anak. Anak kecil juga ada perasaan. Jika kita mendengar, mereka akan lebih mudah untuk ‘share’.

Kita juga perlu hormat kepada anak kiranya ada kepunyaannya yang sangat disayangi dan tidak mahu di’share’ dengan orang lain. Hormati hak anak juga.

7) ‘Share’ juga melibatkan konsep ’empathy’ iaitu memahami perasaan dan keperluan orang lain. Jika anak ada ’empathy’ lebih mudah untuk anak ‘share’ dengan anak lain yang juga punya keperluan ke atas barang tersebut. Anak juga akan mudah ‘share’ dengan anak lain yang kelihatan sangat tertekan kerana ingin berkongsi. ‘Empathy’ mula berkembang sekitar usia 4 tahun.

8) ‘Share’ juga bergantung kepada temperament (sifat semulajadi) anak. Ada anak yang lebih mudah untuk ‘share’ kerana anak-anak ini tergolong di kalangan anak dengan temperament ‘easy/flexible’. Bagi anak yang ‘feisty’, ‘share’ mungkin mengambil masa untuk mereka praktikkan.

Banyak lagi sebab musababnya tetapi cukuplah lapan faktor supaya ibubapa dan guru faham betapa sukarnya konsep ‘share’ yang sering kita lagukan kepada anak kecil. Anak kecil mengambil masa, berilah mereka masa, ruang dan peluang. Harapan perlu realistik dan bersesuaian perkembangan anak-anak. Relax.
Dalam kita cuba menggalakkan anak untuk ‘share’, pada masa yang sama kita juga perlu pupuk perkembangan yang saya sebut di atas supaya anak faham. Memahami konsep itu sendiri mengambil masa bagi anak kecil kerana mereka tidak mempunyai keupayaan kognitif untuk memahaminya lagi. Perkembangan emosi dan sosial mereka juga masih hijau.

Saya bersetuju kiranya kita tidak menggunakan istilah ‘share’ dengan anak-anak. Istilah ‘turn taking’ (mengambil giliran) seperti petikan dalam gambar lebih membantu anak-anak dalam memupuk sifat sabar, pemurah, dan menerapkan ‘delayed gratification’ iaitu berupaya untuk menunggu untuk mendapat sesuatu ganjaran/kepuasan.

Tukarkan lensa kita.

Share lah posting tentang ‘share’ ini untuk menenangkan ayah, ibu dan guru-guru lain juga. 🙂

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

 

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

APABILA AYAH DAN IBU TIDAK SEPENDAPAT

Ayah cakap A, Emak cakap B.
Abah benarkan gajet bila-bila masa saja asalkan diam. Ibu hendak disiplinkan penggunaan gajet.
Daddy cakap NO, Mummy cakap OK.


Papa benarkan keluar dengan kawan-kawan. Mama suruh duduk di rumah pula.
Abi tak kisah, Umi bising.

Apabila anak-anak mendengar mesej yang bertentangan dari ibubapa, anak-anak akan terpaksa membuat keputusan untuk memilih satu pihak saja. Mereka akan berkemungkinan berpihak kepada yang menyebelahi mereka. Jika kerap berlaku konflik yang sebegini, anak tidak akan hormat pada satu pihak, anak tidak mendengar kata, ibubapa hilang ‘authority’ dan hubungan kekeluargaan menjadi renggang.

IBUBAPA PERLU:

– Konsisten dari anak kecil lagi kerana selalunya cabaran akan menjadi lebih besar apabila anak meningkat usia remaja. Percayalah.
– Duduk berbincang peranan masing-masing sebagai ibubapa.
Contohnya, ayah uruskan soal homework dan ibu uruskan soal gajet dan sebagainya.
– Sebaiknya tetapkan nilai yang sama dari awal lagi supaya tidak timbul konflik yang besar.
– Bagi isu yang perlu perbincangan lanjut, usah membuat keputusan serta merta di hadapan anak untuk elakkan konflik.
– Tetapkan prioriti dalam keluarga.
– Apabila konflik timbul, kekalkan hormat antara satu sama lain.
– Apabila ibubapa saling hormat menghormati, anak-anak juga akan hormat kedua-duanya.

Carilah persamaan antara ibubapa, bukannya timbulkan konflik kerana perbezaan.
Anak-anak memerhatikan kita.

Kata kuncinya adalah komunikasi antara kedua ibubapa.
TALK!

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

 

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect