Tolong (please). Terima kasih (thank you). Minta maaf (sorry).

Tolong (please). Terima kasih (thank you). Minta maaf (sorry).

Mesej ini adalah kiriman seorang anak muda kepada saya. Beliau mengizinkan untuk saya kongsi di sini.

Kadang-kadang kita terlalu memikirkan benda-benda besar ataupun belanja besar untuk membina ‘connection’ dalam keluarga. Adakalanya kita terlupa akan benda kecil yang kita rasa tidak penting tetapi sebenarnya memberi impak yang besar.

Budaya mengucapkan ‘tolong’ dan ‘terima kasih’ dan ‘minta maaf’ ini bukanlah hanya silibus yang diajar kepada anak-anak kecil semasa tadika atau sekolah rendah. Ibubapa, guru-guru dan orang dewasa juga perlu sentiasa mengamalkannya.
Ucapkanlah ‘please’, ‘thank you’ dan ‘sorry’ kepada anak-anak juga kerana mereka juga manusia yang layak menerima ucapan tersebut.
Hormat adalah proses dua hala.

Tak susah pun. Tak perlu belanja yang besar cuma hati perlu besar. Insya Allah.

 

Image may contain: text

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Advertisements

Fokus pada usaha, bukan hanya hasil

Anak bongsu saya bersekolah di UK dari peringkat pra-sekolah sehinggalah ke Year 7 (Tingkatan 1). Apabila memulakan persekolahan di Malaysia dalam Tingkatan 2, subjek yang paling digeruninya sudah tentulah subjek Bahasa Melayu kerana dia tidak pernah belajar Bahasa Melayu secara formal ataupun dengan format yang betul. Dia boleh bertutur dalam Bahasa Melayu tetapi tidaklah fasih. Bahasa Melayu pertuturan adalah lebih kepada Bahasa/loghat Utara kerana kedua-dua saya dan suami adalah orang Utara.

Dalam ujian Bahasa Melayu yang pertama dia mendapat 25 markah daripada 100. Saya tidak mengharapkan apa-apa keajaiban dengan subjek Bahasa Melayu kerana faham betapa terhadnya kosa kata dan sukarnya elemen tatabahasa bagi anak itu. Dia tidak berputus asa, dia terus berusaha sedaya yang mungkin dalam keterbatasan itu.

Apabila mendapat markah ujian yang kedua, dia masih lagi di tahap ‘merah’.

“Do you want to know what the teacher said to me when she returned the paper Ummi?”, tanya anak saya.
Saya gugup.
“Yes, what did she say?”, tanya saya gementar.
Anak ini masih dalam kategori bawah paras lulus. Apa agaknya kata-kata guru Bahasa Melayu nya?
Saya khuatir kerana kata-kata inilah yang akan membentuk motivasi dalaman anak ini dan menentukan minatnya terhadap Bahasa Melayu yang tidak pernah dipelajarinya.

“My teacher said ‘”Masha Allah kamu sudah semakin mahir jawab soalan-soalan BM. Tahniah!” – because I got better marks than the first test, even though it is still not so good compared to my friends.”

“And you know what Ummi? The whole class cheered and clapped their hands when they heard that.”

Subhanallah, disebabkan respon guru tersebut kepada keputusannya yang semakin meningkat dan respon rakan-rakan sebaya yang turut sama memberi dorongan dan sokongan, Alhamdulillah anak saya berjaya mendapat 68 markah untuk peperiksaan akhir tahun.

Kata anak saya “Had the teacher responded differently or negatively or put me down or compared me with others, I would have given up because it would have made me feel hopeless and incompetent.”

Ini kisah anak saya. Terima kasih Cikgu atas kata-kata Cikgu.

Kejayaan tidak semestinya hanya terhasil dengan ‘drilling’ dan latih tubi. Usaha-usaha kecil yang dirai dengan kata-kata yang positif lebih bermakna dari kegagalan yang dicemuh dengan tujuan untuk memberi motivasi.

Jika anak atau murid jelas menunjukkan usaha, tetapi balasan kita adalah:

“Kerja kamu masih tidak memuaskan” atau
“Bukan ini yang saya mahu” atau
“Kenapa banyak kali buat pun tak boleh jugak lagi?” dan seumpamanya, maka kejayaan anak itu akan terus tertangguh.
Kejayaan yang besar adalah gabungan usaha-usaha kecil. Kejayaan usaha-usaha kecil inilah yang akan membuahkan hasil yang berpanjangan. Insya Allah.

Kata-kata boleh menghidupkan jiwa dan kata-kata jugalah yang mematikan jiwa.
Fokus pada usaha, bukan hanya hasil.
Fokus pada kelebihan, bukan hanya kelemahan.
Layanlah anak-anak seperti manusia.

 

No automatic alt text available.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Persediaan Pendidikan Anak-anak Era Digital.

Persediaan Pendidikan Anak-anak Era Digital. Seminar Hingga Ke Syurga.
Alhamdulillah.

Beribu penghargaan kepada pihak penganjur, Langit Ilahi. 
Semoga Allah SWT merahmati setiap usaha dan titik peluh tuan/puan/saudara/saudari sekalian .

Terima kasih kepada semua peserta yang menghadiri dari pagi hinggalah ke slot saya yang terakhir di petang hari. Walau kepenatan tetap ditekuni juga. Semoga ada ilmu dan manfaat yang dibawa pulang dari setiap penyampaian.

Saya menerima banyak mesej daripada peserta-peserta. Maaf jika mengambil masa untuk membalas. Insya Allah saya akan membaca satu persatu.

‘Parenting’ adalah satu perjalanan yang berliku. Kita memulakan perjalanan itu dengan ilmu, doa dan keberserahan kepada Allah SWT. Adakalanya kita mungkin tersilap percaturan, kerana kita tidak sempurna. Teruskan belajar dan didiklah anak-anak mengikut zaman di mana dia dibesarkan.

 

Image may contain: 1 person

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

DARI MATA TURUN KE HATI

Kata orang cinta itu bermula dari mata turun ke hati.
Ini bukan hanya madah percintaan antara teruna dan dara, kata-kata ini sangat releven dalam membina perhubungan yang positif dengan anak-anak.

Image may contain: 1 person, outdoor

‘Eye contact’ adalah gerak tubuh yang paling penting dalam membina ‘connection’ dan komunikasi efektif dengan anak-anak.
Salah satu sebab utama kenapa anak tidak mempedulikan permintaan dan batasan yang ada adalah kerana ibubapa tiada ‘eye contact’ apabila meminta anak melakukan sesuatu. Sama ada kita hanya memberi arahan dari jauh ataupun memberi arahan sambil membuat sesuatu seperti memasak, membaca, mengemas, menggunakan phone – Whatsapp, Facebook, IG, menggunakan komputer, menjemur pakaian dan sebagainya.
Semua ini tiada eye contact yang boleh membina cinta ‘dari mata turun ke hati’ anak-anak.

Begitu juga dengan anak, apabila kita meminta anak melakukan sesuatu ketika anak sedang menonton televisyen, bermain ‘game’, membaca, khusyuk bermain, menggunakan telefon, menggunakan komputer dan sebagainya, anak juga tidak memberi tumpuan kepada kita kerana tiada eye contact. Anak tidak fokus dan tidak memberi perhatian.

Apabila tiada eye contact, itu menunjukkan kita tidak serius. Apabila kita tidak serius, anak juga tidak serius mendengar apatah lagi menurut apa yang dipinta. Apa yang anak lihat dalam mata kita adalah lebih ‘powerful’ berbanding kata-kata yang anak dengar daripada mulut kita.

Eye contact juga membina ‘trust’ antara ibubapa dan anak. Dengan trust ini anak-anak yakin yang ibubapa memberi perhatian, peduli dan mengambil berat tentang anak.

Jadi jika anda seringkali perlu ulang-ulang arahan kepada anak dan anak tetap tidak mendengar kata, mungkin yang pertama sekali perlu diperiksa adalah eye contact antara anda dengan anak kerana eye contact membina ‘connection’ dan ‘trust’ yang amat penting dalam komunikasi yang efektif. Apabila tunggu kita marah baru menunjukkan kita serius, itu bukanlah tanda berlakunya komunikasi yang positif dan efektif.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Screen Time

‘Screen Time’ tidaklah 100% negatif bagi anak-anak.

Sebagai ibubapa /guru, kita perlu tahu membezakan antara penggunaan teknologi skrin secara pasif (consumption) ataupun penggunaan teknologi skrin secara kreatif (creativity).
Contoh mudah, jika skrin digunakan untuk menonton YouTube semata-mata, ia adalah penggunaan pasif manakala menghasilkan YouTube tentang idea yang boleh dimanfaatkan adalah penggunaan kreatif.

Hadkan penggunaan pasif oleh anak-anak dan jadikan teknologi skrin sebagai satu cabang untuk menjadi kreatif dan merekacipta.

Ibubapa perlu menjadi mentor dan role model penggunaan teknologi skrin.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect

Anak ‘kurang ajar’?

Anak ‘kurang ajar’?

Kaedah paling baik untuk anak belajar menghormati orang lain adalah dengan tahu bagaimana rasanya dihormati oleh orang lain.
Jika anak tidak pernah dihormati sebagai seorang manusia oleh orang sekeliling , dia juga tidak tahu mengapa perlunya hormat itu.

Respect is earned.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

Parent Connect Consultancy

LIKE US ON FACEBOOK @  https://www.facebook.com/MyParentConnect